Selamat Datang...

MEDIA KITA hadir dengan tampilan baru yang lebih fresh  dan memikat. MEDIA KITA tetap berkomitmen untuk memberikan informasi yang benar sesuai dengan fakta-fakta yang ada dan akan selalu memberikan informasi yang segar, informatif, variatif dan inspiratif buat pembaca MEDIA KITA.

MEDIA KITA menerima pemasangan iklan dengan harga kompetitif keterangan lebih lanjut ke idolazay[at]gmail.com

Dan ... Modal pun Balik Lebih Cepat

>Oleh : Eva Martha Rahayu

Sejumlah franchisee berhasil mencapai waktu pengembalian modal lebih cepat dari yang ditargetkan franchisor. Apa rahasia suksesnya?

Tidak keliru Budi Rachmat lebih suka membeli hak waralaba dari hasil takeover. Berdasarkan pengamatannya, apabila mengambil alih usaha waralaba minimarket Alfamart yang sudah jalan, bisa diprediksi prospeknya. Dengan strategi itu, tidak mustahil ia mampu mencapai waktu pengembalian modal (pay back period) setahun lebih cepat dari yang ditargetkan franchisor, yakni selama 3,5 tahun.

Budi bercerita, pada mulanya prinsipal Alfamart menyodorkan beberapa alternatif lokasi. Namun, ia lebih tertarik di daerah Bendungan Jago, Kemayoran, yang dianggapnya lebih potensial karena letaknya di pinggir jalan besar. Benar saja. Begitu gerai Alfmart itu diambil alih olehnya tahun 2003, omset yang dibukukan cukup memuaskan: Rp 15-18 juta/hari atau Rp 300-450 juta/bulan. Dari omset sebesar itu, ia mengaku meraup keuntungan bersih Rp 5-5,5 juta/bulan. Adapun nilai investasi satu gerai Alfamart yang sudah diinjeksikan Budi tercatat Rp 450 juta. Rinciannya: Rp 50 juta fee waralaba untuk masa kontrak lima tahun; Rp 200 juta set up toko; dan Rp 200 juta untuk sewa tempat.

Sukses dengan waralaba yang pertama, Budi tergoda untuk membuka gerai Alfamart yang kedua dan lebih gede pada 2005 dengan investasi Rp 750 juta. Lokasinya di Kedung Halang, sekitar Jl. Raya Bogor-Jakarta. “Di gerai kedua ini untungnya lebih bagus lagi, bisa Rp 13 juta per hari, karena lokasinya di tepi jalan besar,” papar mantan karyawan Unilever yang kini memutuskan totalitas mengelola langsung usaha waralaba minimarket-nya. Itulah sebabnya ia yakin periode pengembalian modal di gerai kedua ini akan dicapai dalam tempo lebih cepat lagi dari (yang pertama) 2,5 tahun.

Keberhasilan yang dicapai Budi pun dirasakan Bambang Timur. Ia termasuk salah seorang investor waralaba bengkel Shop&Drive yang mencetak kinerja jempolan. Ia mampu mencapai titik impas atau break even point (BEP) dalam empat bulan, padahal periode yang ditargetkan franchisor 24 bulan. Sementara itu, pay back period diharapkan Bambang tercapai pada tahun kelima sesuai dengan yang dijanjikan PT Astra Otoparts selaku franchisor. “Yang menarik dari waralaba Shop&Drive yang dikembangkan Grup Astra ini tidak ada fee waralaba pada tahun pertama dan kedua. Biaya dipungut di tahun ketiga yaitu 2%; dan tahun keempat 4%,” tambah Bambang.

Mantan supervisor PT Toyota Astra Motor ini mengawali usaha Shop&Drive di tahun 2005 dengan total investasi Rp 3 miliar. Modal itu digunakan untuk membeli tanah seluas 541 m2 seharga Rp 1 miliar; bangunan dan kantor Rp 1 miliar; peralatan bengkel Rp 600 juta; dan beberapa produk Astra Rp 400 juta. “Modal Rp 3 miliar itu belum termasuk dana Rp 200 juta untuk biaya software, sistem dan pembelian produk tertentu,” pensiunan yang getol mengelola bisnis resto dan bengkel ini menguraikan. Sementara itu, omset yang dicapainya berfluktuasi tiap triwulan. Contoh, di triwulan pertama rata-rata omsetnya Rp 125 juta/bulan; triwulan kedua Rp 138 juta/bulan; triwulan ketiga Rp 140 juta/bulan; dan triwulan keempat Rp 154 juta/bulan. Pengeluaran operasional terbesar untuk membayar gaji 14 karyawan dengan nilai total Rp 14 juta/bulan. Jadi, total laba kotor sekitar 25% dari omset sebelum dipotong biaya telepon, listrik, kebersihan dan lainnya. Baca selengkapnya...

0 komentar:

Poskan Komentar